Selasa, 27 Juli 2010

Aku melayu

Aku Melayu, tapi aku menentang Perkasa. Adakah ini bererti aku mengkhianati Melayu. Tidak sama sekali. Aku menentang Perkasa kerana mereka suka menutup sejarah.
Aku Melayu. Aku juga Muslim. Tapi aku benci kepada Perkasa. Apakah tindakan aku membenci Perkasa seperti mana aku membenci Yahudi Zionis ini bererti aku pengkhianat Melayu?

Aku membenci Perkasa bukan kerana hebatnya Ibrahim Ali bermain drama. Aku membenci Perkasa kerana aku tidak suka bagaimana mereka cuba memperbodohkan orang Melayu. Pertubuhan yang dianggotai oleh manusia - manusia yang cerdik cuba menyeret orang Melayu turut sama menjadi bodoh seperti mereka. Inilah perkara utama kenapa aku benci kepada Perkasa.

Mereka menjerit kepada ketuanan Melayu. Mereka menjerit jangan undi DAP. Jika undi DAP maka hilanglah kuasa orang Melayu. Undi DAP lihat apa yang terjadi kepada orang Melayu di Pulau Pinang. Satu perkataan yang khas buat mereka. BODOH!

Jangan cuba tutup sejarah. Jangan cuba gelapkan sejarah. Jangan jadi perangai Munsyi Abdullah yang menutup sejarah sebenar Malaysia dengan karya dongeng yang membodohkan rakyat Malaysia. Orang Melayu di kampung Berembang merupakan pengundi tetap Umno. Kubu kuat Umno yang sukar ditembusi oleh PAS ataupun PKR. Namun lihat apa yang terjadi kepada mereka. Rumah mereka dirobohkan disaat anak - anak penduduk kampung Berembang menanti untuk peperiksaan. Pasangan uda dan dara yang akan melangsungkan perkahwinan. Surau di kampung Berembang dirobohkan. MANA PERGI PEJUANG - PEJUANG MELAYU yang menjerit ketuanan Melayu.

Jangan jadi bangsat wahai Perkasa. Aku dan ribuan anak muda Melayu menangis melihat suara, tangisan dan jeritan anak - anak kecil Melayu melihat rumah mereka dirobohkan. Mana kalian semua ketika mereka menagih simpati? Mana kalian semua ketika surau di kampung tersebut dirobohkan? Mana keris - keris yang bersedia dihunuskan ketika mereka menangis? DI MANA SEMUA ITU?

Sudah pasti kita semua mendengar hujah mereka "Oh, rumah itu rumah haram." Oh alangkah pembohongnya mereka. Alangkah bangsatnya perangai mereka. Jika yang dirobohkan rumah itu hasil kerja-tangan Pakatan Rakyat, maka bersiap - sedialah gendang perang ditiupkan. Walaupun Pakatan Rakyat menggunakan hujah yang sama, namun itu salah bagi mereka. Jadi jadi manusia munafik atau perangai seperti Yahudi Zionis kepada pemimpin Perkasa. Jijik aku melihat sifat dan akhlak kalian semua.

Aku Melayu, tapi aku menentang Perkasa. Adakah ini bererti aku mengkhianati Melayu. Tidak sama sekali. Aku menentang Perkasa kerana mereka suka menutup sejarah. Perkasa mewarisi ilmu menipu daripada Munsyi Abdullah dan sebagainya. Apabila sejarah ditutup maka secara tidak langsung ia boleh menyebabkan sesuatu kaum atau agama musnah sama sekali. Menentang Perkasa bererti aku mahu melihat bangsa Melayu hebat di mata dunia. Bangsa Melayu dianggap bangsa penyayang oleh bangsa Cina, India dan lain - lain. Bukannya lagi sebagai sebuah bangsa yang mengharapkan Umno atau Perkasa dan bukannya hanya tahu marah tapi tidak mahu berubah.

Jika benar Malaysia ini milik orang Melayu, maka buktikan dahulu dengan mencampak Umno dan Perkasa. Hanya dengan mencampak mereka sejauh - jauhnya barulah Melayu boleh kembali gemilang dan hidup bersama - sama dengan bangsa yang lain. Jauhkan anasir penghasut dalam Malaysia.

6 komentar:

  1. Hidup PKR!!

    Hidup PKR !!

    Hidup PKR !!

    BalasHapus
  2. bini abah mu28 Juli 2010 02.25

    jubo abah mu

    BalasHapus
  3. ceh, dari atas keh baca, ingat aok yang tulis. tapi memang ada gaya macam aok tulis sikit2. kehkehekeh.

    BalasHapus
  4. memang patut ditampal. hehe!

    BalasHapus
  5. Kamu ni sekadar suka mendengar,
    suka melihat,
    suka sampai menyampai,
    tetapi belum tentu sanggup berbuat.

    BalasHapus
  6. ada kesilapan pada bahagian munsyi abdullah, yang gua dapat tahu munsyi abdullah adalah orang yang menaikkan martabat orang melayu, sangat jujur dalam tulisan2nya

    BalasHapus

nik jidan

nik jidan
1

kudrat

rasa

Pengikut

Arsip Blog