Senin, 19 Oktober 2009

HIDAYAH

Aku dan dia terjun kedalam laut yang amat dalam, kami berdua lebih gemar berenang dari mendayung perlahan-lahan. Dia mulanya tidak mahu menuruti aku terjun, tapi setelah kupujuk dengan kata-kata dari tuhan dia mengikuti ku terjun. Dia adalah perempuan yang tersingkir hidup ditengah kota belantara batu yang sesak dengan nafas-nafas liar. Dia yang baru seminggu kukenal itu amat senang untuk didekati, kami amat mesra berjalan menyanyi bermadah minum secawan dan lebih dari seorang sahabat.

Hidayah yang aku maksudkan bukanlah seperti perempuan yang nyata, dia lenyap dalam ertikata tiada tetapi ada. Berlegar-legar memenuhi ruang hati dan yang ku edit diakal.



Aku mahu memeluk rasa itu, mahu ada selalu disampingnya dan belum ingin pergi jauh meninggalkanya. Tapi perasaan itu berubah-ubah, kadangkala mahunya amat banyak, kadangkala seperti angin lalu datang dan pergi, yang sebenarnya aku dalam dua pilihan. Bulan ada tapi tidak kelihatan, aku teringat kata-kata meor "bulan bukan yang diluar"


Bayangkan wajah mak dan abah kat kampung, tahun ni belum mencium tangan kedua orang tua ku lagi, apakah aku anak derhaka? tidak, aku saja mahu begitu dan aku punya pilihan untuk hidup ku, dan semestinya aku yang menentukan jalan hidup ku.

8 komentar:

  1. mmg sentiasa ada pilihan..
    bro orang tua dekat jengka berapa?

    BalasHapus
  2. abah ngan mak gua kt felda teratai 21

    BalasHapus
  3. sekali sekala balik apa salahnya.hmm

    BalasHapus
  4. salam.
    hidayah mmg ada senantiasa di sisi, hanya kita yg alpa. jiwa selalu keracunan..
    balik la tiap2 bulan, beb, klu pun tak tiap2 mgu. :)
    sementara ada, sementara sempat.
    insyaAllah.

    BalasHapus
  5. lu buat gua teringat sesuatu...

    BalasHapus
  6. zamri baaliiiiiiiiiiiiiiikk! hari dah nak maghribbbbbbbbbb!!!

    BalasHapus

nik jidan

nik jidan
1

kudrat

rasa

Pengikut

Arsip Blog